Short Story

We believe that the short story matters.

Welcome to short story section. the short story is one of the most exciting and important literary forms, and that it can, and should, reach the widest possible readership.

short story

50 Cerita Imajinasi

Negeri Gelembung Kutekan satu tombol dan kugosok kedua tanganku Bum! Tiba-tiba aku berada di negeri gelembung! Kamu juga bisa seperti aku Mari ke kamar mandimu Lalu basahi tubuhmu Dan tuang sabun ke tanganmu Maka lihatlah, gelembung sabun menyelimutimu (Diambil dari halaman 8)

by Stella Ernes detail
short story

Dongeng Mini: Princess

Putri Regatta dan Sepatu Balet Keberuntungan Putri Regatta sangat sedih. Dia kehilangan sepasang sepatu balet kesayangannya. Sepatu balet keberuntungan, begitu dia menyebutnya, terjatuh di sungai ketika dia mengejar angsa seusai berlatih balet di sanggar Miss Phoebe. “Tanpa sepatu itu, aku tak akan dapat menari dengan baik,” tangisnya. Sepasang sepatu itu telah menemaninya dalam banyak pagelaran dan membuatnya menang di banyak lomba, begitu menurutnya. Raja Golpa, ayahnya, ikut sedih melihat putrinya murung. Dia pun membuat sayembara. “Siapa saja yang dapat menemukan sepatu balet putrinya akan mendapat hadiah sekantong besar uang emas.” Banyak yang mencoba keberuntungan mencari sepatu itu di hilir sungai. Sementara itu, semua pembuat sepatu di negeri itu juga berlomba-Iomba menciptakan sepatu terbaik untuk dipersembahkan kepada putri. “Sepatu ini memang indah! Tapi ini takkan menggantikan sepatu keberuntunganku!” tangisnya ketika seorang tukang sepatu mempersembahkan sepasang sepatu ungu muda yang sangat cantik. “Sepatu ini terlalu keras. Aku rindu sepatu lamakul” serunya lagi ketika sepasang sepatu biru muda diserahkan kepadanya. “Tali sepatu ini terlalu licin, aku tak bisa memakainya!” keluhnya ketika dayangnya memberinya sepatu balet kuning muda dengan tali dari sutra. “Putriku Bagaimana kalau kau mencoba sepasang sepatu itu dan memakainya menari! Aku yakin, kau pasti dapat menari dengan baik!” kata Ratu Bella, ibunya. “Kau tak mau berhenti menari gara-gara kehilangan sepasang sepatu, kan?” tambah ibunya. Dengan terpaksa, Regatta menuruti nasihat ibunya. Dia memakai sepatu barunya untuk latihan. Karena tak konsentrasi, dia pun sering melakukan kesalahan gerakan. Bahkan beberapa kali terjatuh. “Oh, aku tak akan bisa menari lagi tanpa sepatu keberuntunganku!” Hari demi hari pun berlalu. Pagelaran balet untuk ulang tahun kerajaan akan segera tiba. Putri Regatta harus menarikan tarian pembuka. Akan banyak utusan dari negeri Iain yang hadir. Dia harus menari sempurna. Namun, Putri Regatta masih tak bersemangat berlatih. Dia murung di sanggar Miss Phoebe. Miss Phoebe sangat khawatir melihatnya. Suatu hari, seorang pemuda menghadap sang Raja. la menyerahkan sepasang sepatu balet warna gading dengan hiasan bunga mawar yang ditemukannya di hilir sungai. Raja memberikan sekantong besar uang emas kepada pemuda tersebut. Putri Regatta sangat bahagia mendapatkan  kembali sepatu baletnya. Semangatnya pun  bangkit. la berlatih dengan giat. Pagi hingga sore, ia terus berlatih di sanggar Miss Phoebe. Akhirnya, tibalah malam pertunjukan. Putri Regatta menari dengan indah. Para utusan dari kerajaan-kerajaan sahabat tampak kagum melihatnya. Semua bersorak. Kamar ganti Putri Regatta pun dipenuhi banyak karangan bunga dan kartu ucapan selamat. Di antara kartu-kartu itu, ada sebuah kartu besar keemasan diikat pada kantong ungu, warna khas kerajaan. Selamat Putri Regatta!  Anda memang sangat berbakat. Maafkan kelancangan saya. Saya ingin mengembalikan hadiah dari Ayahanda Putri karena saya tidak pernah menemukan sepasang sepatu Putri. Bahkan, saya yakin tak seorang pun bisa menemukan kembali sepatu Putri. Sepatu yang Putri pakai malam ini adalah buatan saya. Kakak saya, Miss Phoebe, sangat sedih dan mengkhawatirkan Putri. Dia menceritakan semuanya kepada saya. lalu terbersitlah ide di kepala saya untuk membuat sepasang sepatu baru, persis seperti sepatu Putri yang hilang. Kakak saya yang memberi tahu ciri-ciri sepatu Putri, lengkap dengan sedikit robekan di bawah kelopak mawar sebelah kanan. Maafkan saya, Putri. Tapi Putri harus mengakui bahwa tanpa sepatu ajaib itu, tarian Putri sangat istimewa. Salam, Dirk yang lancang. Putri Regatta terhenyak. “Oh, ini bukan sepatu lamaku!” gumamnya. Dia pun sadar, bukan sepatunya yang membuat tariannya indah. Namun rasa percaya diri, konsentrasi, dan bakat yang diwarisi dari ibunya. Putri Regatta menceritakan semuanya pada ayahnya. Raja segera memanggil Dirk yang cerdik dan memberinya banyak hadiah. Dirk dan Putri Regatta bersahabat. Putri selalu tertawa mengingat kecerdikan sahabatnya itu. Kecerdikan yang menyelamatkan rasa percaya dirinya. (Diambil dari halaman 172-186)

by Watiek Ideo & Fitri Kurniawan detail
close

Main menu