Welcome to Short story

short story detail

Fiero, Ikan Kecil yang Bandel

by Fleurus

Fiero, Ikan Kecil yang Bandel   Fiero adalah ikan kecil yang membanggakan karena untuk ukuran ikan seumurnya, dia sudah memiliki sirip. "Aku ikan yang paling cepat pertumbuhannya dibandingkan semua ikan lainnya!” ujarnya berulang-ulang sepanjang hari. Fiero memang cepat bertumbuh, tapi dia sangat bandel. Dame, ibunya, menghabiskan banyak waktu hanya untuk memperhatikan Fiero. “Jangah berenang terlalu jauh. Fiero, dunia bawah laut menyimpan banyak bahaya!" “Aku tahu, lbu sudah memberitahukannyal” sahutnya setiap kali ibunya mengingatkan. Namun setelah ibunya membalikkan badan, Fiero langsung melakukan apa yang ada di pikirannya saat otu dan bergegas menuju ke kedalaman laut. Suatu hari, dia menemukan bangkai kapal tua yang terdampar di dasar laut. “Mungkin di dalam kapal ini ada harta karun!” kata Fiero. Dengan sangat gembira, dia segera masuk ke dalam kapal itu dan bertemu dengan... ikan hiu! Gigi-gigi tajamnya bersinar dan membuat Fiero ketakutan. “Tak ada tempat untuk bersembunyi!” Fiero gemetar ketakutan. Kemudian, dia melihat sebuah jendela kapal yang sudah rusak. Tanpa ragu lagi, dia segera berenang menuju ke sana... Fiuuh! Si hiu, yang lebih besar, mencoba mengejarnya dan terjepit di jendela itu! Setelah merasa menang, Fiero memutuskan untuk melanjutkan penjelajahannya di kapal itu. Matanya tertarik pada sebuah lubang besar di dalam karang. “Oh, gua bawah laut! Aku dapat menikmati cacing-cacing kesukaanku!” Dia berenang memasuki gua itu dan menabrak sebuah tentakel! Tentakel yang kedua terbuka, lalu yang ketiga... Tak lama kemudian, Fiero dikelilingi delapan buah tentakel! “Siapa yang berani mengganggu tidur siangku?!” geram si gurita yang mengerikan. Fiero mencoba melarikan diri karena ketakutan, tapi tentakel gurita itu segera menghalangi semua jalan keluar. Fiero berusaha menghindari kepungan tentakel yang kian mrnyrmpit, melompat ke atas tentakel pertama, melewati bawah tentakel kedua, meluncur melewati tentakel ketiga, dan begitu juga selanjutnya... Tentake|-tentakel itu, terus mengikuti Fiero dan mencoba menangkapnya dengan membentuk sebuah karung besar! Lalu si gurita diam tertidur! Fiero segera mengambil kesempatan itu untuk melarikan diri. “Fiuuh! Aku beruntung! Sebaiknya aku segera pulang ke rumah!” Tetapi saat dia berenang dengan santainya untuk pulang, sekeiompok ubur-ubur bergerak ke arahnya. Jumlah mereka sangat banyak, dan Fiero hanya melihat satu cara untuk melarikan diri. “Aku harus sembunyi!” Dia lalu berenang ke dasar laut. Saat dia menyentuh pasir, kulit tubunya segera berubah sesuai warna pasir laut. Ubur-ubur itu berusaha mencarinya, tapi sia-sa. Fiero seakan menghilang tanpa jejak! Karena kelelahan, kelompok ubur-ubur itu meneruskan perjalanan mereka. Fiero akhirnya berhasil kembali ke rumah. “Apa kamu menikmati jalan-jalanmu?” tanya sang ibu kepada Fero. “Sangat menyenangkan!” jawab Fiero dengan senyum nakal.   (Diambil dari halaman 119-121)

close

Main menu