Welcome to Short story

short story detail

Sangat Mirip Aslinya!

by Fleurus

Sangat Mirip Aslinya!

  Celaka! Martin susah bangun pagi ini. Alarmnya sudah berbunyi, tapi Martin benar-benar tidur nyenyak. Dia baru saja menhentikan deringnya, tapi maiah tertidur iagi. Sekarang—alangkah bodohnya!—dia terlambat pergi ke acara kejuaraan bagi pemahat pemuia. Tahun ini, tema kejuaraan itu adaalah “memahat benda sehari-hari yang sangat mirip aslinya.” Martin merasa hal ini sangat lucu. Namun ketika dia akhirnya tiba, semua pemahat pemula lainnya sudah memilih objek mereka: sepasang sepatu, sebuah jam, sebuah teko... yang masih tersisa hanya sebuah bantal! Memang, ini objek yang idea bagi si tukang tidur. Namun, Martin lebih suka sesuatu yang lebih rumit, yang kurang persegi, yang kurang datar... Pokoknya apa saja selain bantal! Namun apa boieh buat, Martin tetap harus mengerjakannya. Dengan tekun, dia memotong,  memahat, membuat lengkungan, dan memoles sebuah bongkah batu putih yang besar. Pada akhirnya, pahatan bantal itu menjadi andalannya. Ketika waktu pemeriksaan final tiba, dia sudah siap. Oscar, Caesar, dan Gaspard; ketiga anggota juri, melewati pahatan demi pahatan dan menilai karya satu demi satu. ketika mereka sampai di tempat Martin, Oscar meneliti bantal putih yang besar itu. "Orang mengira bahwa bantal ini empuk,"katanya mengagumi. "Dan juga lembut untuk disentuh,” Caesar menambahkan. Sementara Gaspard mendekati bantal dari batu itu. Dia meletakkan kepalanya dengan nikmat... dan segera tertidur. Juri memutuskan dengan bulat. Inilah pahatan yang paling mirip yang pernah dibuat!" kata Oscar dengan antusias. "Saya sependapat," kata Caesar menyetujui. Grok, fyuuuu! Gaspard memutuskan sambil mendengkur. Dengan membiarkan rekan mereka tidur, Oscar dan Caesar pun menyerahkan piala pemahat pemula terbaik kepada Martin. Beberapa waktu kemudian, ketika Gaspard akhirnya bangun, benda-benda pahatan itu sudah dipamerkan untuk umum. Namun sebelumnya, Oscar meletakkan sebuah catatan kecil di bantal Martin. “Jangan dipakai untuk perang bantal!”   (Diambil dari halaman 30-31)

close

Main menu