Welcome to Short story

short story detail

Negeri Mimpi

by Fleurus

Negeri Mimpi

Pada suatu hari, di sudut taman, Pauline melihat seekor burung pipit terperangkap jebakan. Pauline mendekati burung itu dan membebaskannya. Tiba-tiba burung pipit itu berubah menjadi peri dan berkata pada Pauline, “Berkat kebaikan hatimu, kau membebaskanku dari mantra seorang penyihir. Buatlah satu permintaan, an aku akan mengabulkannya.” “Aku ingin aku tak perlu tidur lagi.” “Terkabul,” jawab sang peri dengan senyum misterius. Dia menggerakkan tongkatnya, dan hujan bintang jatuh ke rumput. Malam tiba, Pauline merasa sangat bertenaga. Dia bermain lama sekali dan akhirnya bosan. Ternyata tidak menyenangkan untuk bangun sendirian di malam hari dan harus menjaga ketenangan! Saat itu, muncullah kurcaci kecil yang berkilauan seperti kunang-kunang. Dia berputar mengelilingi Pauline, “Kami adalah kurcaci malam. Maukah kau mengunjungi kami?” Pauline menerima dengan senang hati. Dua puluh kurcai menempel pada bajunya, lalu menerbangkannya ke langit. Tak lama kemudia, dia tiba di sebuah dunia ajaib yang luar biasa. Dia berenang seperti lumba-lumba di laut yang berkilauan, terbang seperti elang di udara. Di dunia yang fantastis ini, dia bisa melakukan apa pun, kapan pun!” Sayangnya, para kurcaci tiba-tiba datang mengganggu permainannya. “Di atas bumi, matahari telah terbit. Kami harus mengembalikanmu ke rumahmu. Kami adalah kurcaci malam dan tidak berkuasa di siang hari.” Pauline sangat sedih meninggalkan dunia yang indah ini. Tapi para kurcaci segera menghiburnya, “Kau bisa kembali ke sini saat malam tiba. Wilayah kekuasaan kami adalah mimpi, kau hanya cukup tertidur untuk mencapainya.” Dengan kalimat ini, gadis kecil itu kembali kek kamarnya. Seisi rumah masih tidur. Pauline berpikir mengenai petualangannya dan menarik napas panjang. Karena keinginannya sendiri, dia tak akan pernah kembali ke negeri mimpi! Tapi baru saja dia menyesali keinginannya, peri yang menyelamatkannya kemarin muncul di hadapannya dan berkata, “Maafkan kunjungan mendadakku ini. Aku memutuskan untuk mengunjungimu di ujung malam tanpa tidurmu karena aku yakin keinginanmu pasti membuatmu kecewa. Kurcaci-kurcaci itu adalah teman-temanku. Aku tahu keajaiban yang mereka tunjukkan padamu! Aku akan mengubah mantraku. Setiap malam kau akan tertidur secepat kilat, agar bisa segera sampai di negeri mimpi.” Pauline tersenyum. Peri itu menggerakkan tongkatnya, dan hujan bintang kembali jatuh di halaman.   (Diambil dari halaman 73-75)

close

Main menu